Senin , 27 Maret 2017
Home » Berita Foto » Banding ditolak PT DKI, denda istri Nazaruddin malah ditambah

Banding ditolak PT DKI, denda istri Nazaruddin malah ditambah

Angie-Neneng-Nazaruddin. ©2012 Merdeka.com/arie basukiJakarta,sidaknews.com – Pengadilan Tinggi DKI Jakarta menolak banding terdakwa kasus korupsi pengadaan dan pemasangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya pada 2008 di Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Neneng Sri Wahyuni. Dalam amar putusannya, majelis hakim justru memperberat pidana denda terhadap istri terpidana kasus suap Wisma Atlet SEA Games, Muhammad Nazaruddin, itu

Putusan itu disampaikan oleh Juru Bicara Pengadilan Tinggi DKI, Achmad Sobari, melalui pesan singkat, Selasa (17/9). Putusan itu ditetapkan oleh Ketua Majelis Hakim Achmad Sobari pada 19 Juni lalu.

“Putusan No 21/Pid/Tpk/2013/PT.DKI atas nama Neneng Sri Wahyuni tanggal 19 Juni 2013. Amar putusan intinya memperbaiki putusan Pengadilan Tipikor Jakarta tanggal 14 Maret 2013 tentang pembayaran uang pengganti dari Rp 800 juta menjadi Rp 2.604.973.128,” tulis Achmad lewat pesan singkat.

Sementara soal pidana penjara, hal itu sama persis dengan putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, pada Maret lalu. Hakim yang menangani banding perkara Neneng adalah Achmad Sobari, Hamuntal Pane, H. Moch. Hatta, HM. As’adi Al Ma’ruf, dan Amiek Sumindriyatmi.

“Selebihnya sama dengan putusan Pengadilan sebelumnya,” ujar Achmad.

Menurut Achmad, alasan mendasar hakim Pengadilan Tinggi DKI menambah pidana denda buat Neneng karena terbukti menikmati hasil korupsi sebesar Rp 800 juta. Ibu tiga anak itu juga menikmati uang komisi proyek itu melalui PT Anugrah Nusantara miliknya sebesar Rp. 1.804.973.128.

“Sehingga seluruhnya menjadi Rp 2.604.973.128.2,” lanjut Achmad.sumber.merdeka.com

Check Also

Bupati Aceh Tengah, Nasaruddin menyerahkan trophy dan bantuan pembinaan kepada Joki dan kuda pemenang

Kualitas Pacuan Kuda Tradisional Gayo akan Terus Ditingkatkan

Takengon, sidaknews.com – Bupati Aceh Tengah, Nasaruddin mengatakan kualitas pacuan kuda tradisional Gayo akan terus …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>