Sabtu , 25 Maret 2017
Home » Nasional » Dua Kapolres Terkait Labora Sitorus Tetap Dapat Sanksi

Dua Kapolres Terkait Labora Sitorus Tetap Dapat Sanksi

JAKARTA,Sidak News : Dianggap gagal mengawasi anak buah, Ajun Inspektur Satu Polisi Labora Sitorus, Kepala Polres Raja Ampat, AKBP Taufik Irpan, dan Kepala Polres Sorong Kota, AKBP Gatot Purbaya, dimutasi, ditindak, dan mendapatkan sanksi.

“Tetap saja (dapat sanksi), tetapi nanti ditentukan dari temuan bukti hasil pemeriksaan, kita dalami terus,” kata Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Inspektur Jenderal Polisi Suhardi Alius, di Jakarta.
Suhardi menjelaskan dua kapolres yang dicopot dari jabatannya itu dinilai wajib mengetahui tindak tanduk dan dinamika anak buahnya.
Irpan dinilai bertanggung jawab atas tindakan LS yang merupakan salah satu personel di wilayahnya tersebut.

Terhadap Purbaya, dia dinilai gagal mengawasi tindak kejahatan LS yang terjadi di wilayah kerjanya di Sorong.
“Secara administrasi juga dikatakan (ada) semacam sanksi walaupun nanti pendalaman kaitan apakah dia terlibat akan didalami dalam proses penyidikan, kita sabar untuk pertimbangan itu,” ujarnya.

Irpan dimutasi ke Polda Papua dan selanjutnya bertugas sebagai staf  Perencanaan dan Anggaran Polda Papua. Posisinya digantikan oleh AKBP. Bartholomeus Sagala.
Purbaya digantikan AKBP Harry Goldenhardt, Polres Induk dari Polres Raja Ampat. Ia selanjutnya akan melaksanakan tugas sebagai wakil direktur lalu lintas Polda Papua.

Dalam kasus yang menjerat bintara senior itu, kepolisian telah memeriksa 72 saksi dan menetapkan tiga tersangka.
Selain LS, Direktur Operasional PT Seno Adi Wijaya (SAW) JL dan Direktur Operasional PT Rotua IM juga telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penyelundupan BBM dan pembalakan liar.

Meski demikian, terhadap JL dan IM hingga saat ini belum dilakukan penahanan karena LS dan IM masih terus mangkir dalam panggilan pemeriksaan. Sitorus dikabarkan punya uang kekayaan sampai Rp1,5 triliun.(ary)

Check Also

Bupati dan Walikota penerima Anugerah Literasi Prioritas dengan kategori ‘Sangat Baik’ berfoto bersama Dirjen Dikdasmen Kemendibud, Hamid Muhammad (20/3/2017). Kabupaten dengan kategori sangat baik, yaitu Bireuen, Aceh; Serdang Bedagai, Sumatera Utara; Kota Cimahi, Tasikmalaya dan Bandung Barat, Jawa Barat; Lumajang, Blitar dan Sidoarjo, Jawa Timur; Sidenreng Rappang dan Maros, Sulawesi Selatan.

Kabupaten Bireuen dan Abdya Raih Anugerah Literasi Dari Kemdikbud

Jakarta, sidaknews.com – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Badan Pembangunan Internasional Amerika (USAID) memberi …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>