Selasa , 28 Maret 2017
Home » Berita Foto » Hakim Minta Pemotong Kelamin Muhyi Buka Cadar

Hakim Minta Pemotong Kelamin Muhyi Buka Cadar

imageNeneng Nurhayati binti Cakim(22) terdakwa kasus pemotongan kelamin Abdul Muhyi, saat menjalani persidangandi PN Tangerang mengenakan cadar, Hakim pun sempat meminta Neneng membuka cadarnya untuk menyesuaikan wajahnya dengan di BAP.                                                                          Terdakwa sehari-hari memang seperti itu, menggunakan cadar? Coba dibuka dulu, nanti kalau salah orang, jadi saya yang salah,”kata Ketua Majelis Hakim Bambang Edy kepada terdakwa.selasa(20/8).                                                                                                                           Neneng sempat memperlihatkan wajahnya kepada Majelis Hakim, setelah Majelis Hakim yakin, Neneng kemudian memasang kembali cadarnya.                                                                 Dalam sidang perdana tersebut, kuasa hukum Neneng, Daniel Silalahi mengajukan penangguhan penahanan, dengan alasan agar terdakwa melanjutkan study di pesantren, Mendegar itu Majelis Hakim mengatakan, akan mempertimbangkan penangguhan tersebut.                                                                                                                                                            “Kmi terima pengajuan ini, nanti kami pertimbangkan dulu,”kata Bambang Edy.                   Sementara Daniel Silalahi saaat ditemui usai sidang mengatakan, bahwa ada keganjilan pada dakwaan jaksa penuntut umum(JPU) , sebab, dalam dakwaan tidak disebutkan bahwa Neneng melakukan pemotongan kelamin Muhyi, karena sebelumnya dipaksa melakukan hubungan intim.                                                                                                                          Neneng terpaksa melakukan hal itu karena kehormatannya dirusak oleh Muhyi, selain itu dalam dakwaan JPU, seolah-olah  Neneng meminta Muhyi memperlihatkan kelaminnya, padahal dia yang mengeluarkan sendiri,”tukasnya.                                                                         Untuk itu, Daniel akan mengajukan eksepsi pada pekan depan. Dia berharap Hakim bisa membatalkan dakwaan JPU pada putusan sela, “Kami akan mempelajari dakwaan JPU untuk mengajukan eksepsi,”pungkasnya. Sumber Merdeka.com

Check Also

Gubernur Aceh, dr. H. Zaini Abdullah melantik dan mengukuhkan seluruh Kepala sekolah Menengah Atas (SMA), SMK dan juga Sekolah Khusus di jajaran Dinas Pendidikan Aceh dalam kegiatan yang berlangsung di Anjong Mon Mata, Banda Aceh, Senin (27/3/17).

Gubernur Aceh Kukuhkan 664 Kepala SMA/SMK

Banda Aceh, sidaknews.com – Gubernur Aceh, dr. H. Zaini Abdullah mengukuhkan sebanyak 664 Kepala SMA, …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>