Kamis , 25 Mei 2017
Home » Berita Foto » Warga Buddha Sri Lanka serang masjid di Colombo

Warga Buddha Sri Lanka serang masjid di Colombo

Buddha Sri Lanka. ©youthkiawaaz.com
Buddha Sri Lanka. ©youthkiawaaz.com

Polisi Sri Lanka kemarin mengerahkan sejumlah pasukan dan memberlakukan jam malam di sebuah wilayah di Kota Colombo, setelah massa dari kelompok Buddha menyerang sebuah masjid. Serangan itu menyebabkan empat orang terluka dan menghidupkan kembali ketegangan agama di sana.

Juru bicara Rumah Sakit Colombo National Hospital, Pushpa Sosya, kemarin mengatakan dua petugas polisi yang menjaga masjid yang terletak di Daerah Grandpass, di pinggiran Colombo, itu juga menjadi korban luka dan dilarikan ke rumah sakit, seperti dilansir stasiun televisi Aljazeera, Ahad (11/8).

“Mereka terkena lemparan batu dan juga mengalami luka robek akibat pecahan puing-puing kaca yang jatuh,” kata Soysa. “Korban luka yang dirawat adalah dua polisi serta dua pria muslim yang mengaku menjadi korban serangan.”

Penduduk setempat mengatakan lonceng kuil dibunyikan untuk memanggil massa yang pergi ke sebuah masjid dan mulai melempari dengan batu. Beberapa rumah di daerah itu juga dirusak.

Sumber-sumber dari kepolisian menyatakan beberapa komando pasukan khusus langsung dikerahkan untuk membantu menjaga keamanan dan ketertiban mengikuti kekerasan massa terhadap masjid.

Polisi mengatakan pihaknya memberlakukan jam malam sampai hari ini pukul 07.00 waktu setempat atau pukul 09.30 waktu Jakarta untuk membubarkan sejumlah besar orang yang masih di daerah itu.

Seorang pejabat keamanan mengatakan warga Buddha menentang pembangunan masjid baru yang didirikan untuk menggantikan tempat ibadah mereka sebelumnya yang dibongkar untuk membuat konstruksi jalan baru.

“Kuil Budha menentang relokasi masjid itu dan masalah dimulai saat warga muslim melaksanakan salat pada Sabtu malam di masjid,” ujar pejabat enggan disebutkan namanya itu.

Serangan terbaru datang lima bulan lalu setelah kampanye anti-muslim memuncak dan membakar dua tempat usaha milik warga muslim di luar Ibu Kota Sri Jayawardenapura Kotte.

Sekitar 70 persen dari 20 juta penduduk Sri Lanka merupakan penganut agama Buddha. Sementara Islam menjadi agama minoritas kedua dengan hanya di bawah sepuluh persen setelah Hindu yang memiliki populasi sekitar 13 persen dari keseluruhan penduduk. Sedangkan lainnya penganut Nasrani.Sumber.Merdeka.com

Check Also

Pisah Sambut Walikota Tebingtinggi

Tebingtinggi, sidaknews.com – Dengan hormat dan rasa terima kasih, kami berdua sampaikan kepada bapak H. …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *